MOHON MAAF BLOG SEDANG DALAM PENYETELAN TEMPLATE AGAR KAMI BISA LEBIH PROFESIONAL LAGI DALAM MEMBERIKAN INFO YANG ANDA BUTUHKAN, MOHON BERSABAR INI TIDAK BERLANGSUNG LAMA,TERIMA KASIH ATAS PENGERTIANNYA...
English French German Spain Italian Dutch Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Salmonella typhi

 
Di seluruh dunia, demam tifoid mempengaruhi sekitar 17 juta orang setiap tahun, menyebabkan hampir 600.000 kematian. Agen penyebab, Salmonella enterica typhi (disebut sebagai Salmonella typhi dari sekarang), adalah parasit obligat yang tidak memiliki reservoir alami dikenal di luar manusia. Sedikit yang diketahui tentang sejarah munculnya S. manusia infections typhi, namun diperkirakan telah menyebabkan kematian tokoh-tokoh terkenal seperti penulis dan penyair Inggris Rudyard Kipling, penemu pesawat, Wilbur Wright, dan Kekaisaran Yunani Alexander Agung. Wabah yang paling awal tercatat terjadi di Jamestown, VA mana diperkirakan bahwa 6.000 orang meninggal karena demam tipus pada abad ke-17 awal. Penyakit ini jarang terjadi di Amerika Serikat dan negara-negara maju, tetapi selalu menimbulkan risiko munculnya.


Sejarah:
Awalnya terisolasi pada tahun 1880 oleh Karl J. Erberth, S. typhi adalah patogen multi-organ yang mendiami jaringan lympathic dari usus kecil, hati, limpa, dan aliran darah manusia yang terinfeksi. Tidak diketahui menginfeksi hewan dan paling sering terjadi di negara berkembang dengan sistem sanitasi yang buruk dan kurangnya antibiotik, menempatkan wisatawan ke Asia, Amerika Latin, dan Afrika dalam kelompok risiko tinggi. Dari 266 orang terinfeksi di Amerika Serikat pada tahun 2002, sekitar 70% telah melakukan perjalanan internasional dalam waktu 6 minggu setelah onset penyakit.

Mikrobiologi Karakteristik:
Ini basil gram negatif enterik milik Enterobacteriaceae keluarga. Ini adalah motil, fakultatif anaerob yang rentan terhadap berbagai antibiotik. Saat ini, 107 jenis organisme ini telah diisolasi, banyak mengandung karakteristik metabolisme yang berbeda-beda, tingkat virulensi, dan multi-gen resistensi obat yang menyulitkan pengobatan di daerah yang resistensi adalah lazim. Identifikasi diagnostik dapat dicapai dengan pertumbuhan pada MacConkey dan agars EMB, dan bakteri secara ketat non-fermentasi laktosa. Hal ini juga menghasilkan gas tidak ketika tumbuh di TSI media, yang digunakan untuk membedakannya dari Enterobacteriaceae lain.

Tifoid / enterik Demam:
Infeksi S. typhi mengarah ke pengembangan dari tipus, atau demam enterik. Penyakit ini ditandai dengan tiba-tiba mengalami demam berkelanjutan dan sistemik, sakit kepala berat, mual, dan kehilangan nafsu makan. Gejala lain termasuk sembelit atau diare, pembesaran limpa, pengembangan kemungkinan meningitis, dan / atau malaise umum. Tifoid yang tidak diobati demam kasus mengakibatkan angka kematian berkisar 12-30% sedangkan kasus ditangani memungkinkan untuk kelangsungan hidup 99%.

Faktor Virulensi:
S. typhi memiliki kombinasi karakteristik yang menjadikannya sebuah patogen efektif. Jenis ini mengandung endotoksin khas dari organisme Gram negatif, serta antigen Vi yang diyakini akan meningkatkan virulensi. Hal ini juga memproduksi dan mengeluarkannya protein yang dikenal sebagai "invasin" yang memungkinkan non-fagositik sel untuk mengambil bakteri, di mana ia mampu hidup intraseluler. Hal ini juga mampu menghambat ledakan oksidatif leukosit, membuat respon imun bawaan tidak efektif.

Epidemiologi:
Pertemuan antara manusia dengan S. typhi dilakukan melalui rute fekal-oral dari individu yang terinfeksi untuk yang sehat. Kebersihan yang buruk pasien shedding organisme dapat menyebabkan infeksi sekunder, serta konsumsi kerang dari tubuh tercemar air. Sumber yang paling umum infeksi, bagaimanapun, adalah air minum tercemar oleh air seni dan kotoran individu yang terinfeksi. Ukuran inokulum yang diperkirakan diperlukan untuk infeksi bakteri adalah 100.000. Demam tifoid juga merupakan laboratorium infeksi kedua yang paling sering dilaporkan.
Masuknya ini spesies bakteri ke dalam tubuh manusia ini paling sering dicapai oleh konsumsi, dengan pentingnya diketahui transmisi aerosol. Setelah tertelan, organisme berkembang biak di usus kecil selama periode 1-3 minggu, sungsang dinding usus, dan menyebar ke sistem organ lain dan jaringan. Pertahanan tuan bawaan berbuat banyak untuk mencegah infeksi akibat penghambatan lisis oksidatif dan kemampuan untuk tumbuh secara intraseluler setelah serapan.
Penularan S. typhi hanya telah terbukti terjadi oleh fecal-oral, sering dari individu tanpa gejala. 2-5% dari individu sebelumnya terinfeksi menjadi pembawa kronis yang tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit, tetapi juga secara aktif menularkan layak mampu menginfeksi orang lain. Sebuah contoh yang terkenal adalah "Tifoid" Maria Mallon, yang adalah seorang penangan makanan bertanggung jawab untuk menginfeksi setidaknya 78 orang, menewaskan 5. Operator ini sangat menular menyebabkan resiko besar bagi kesehatan masyarakat karena kurangnya penyakit yang berhubungan dengan gejala.
Kerusakan yang disebabkan oleh demam tifoid adalah reversibel dan terbatas jika pengobatan dimulai pada awal infeksi. Hal ini menyebabkan angka kematian kurang dari 1% di antara individu yang merawat pasien yang memiliki tekanan antibiotik rentan S. typhi, membuat hasil dan prognosis untuk pasien yang positif.

Pencegahan:
Kunci untuk menghindari infeksi oleh S. typhi adalah pencegahan kontaminasi tinja dalam air minum dan persediaan makanan. Karena satu-satunya sumber agen ini terinfeksi manusia, adalah mungkin untuk mengendalikan penularan oleh kebersihan yang layak, pengelolaan limbah, pemurnian air, dan perawatan orang sakit. Langkah-langkah ini tercapai dalam masyarakat maju, menghubungkan dengan kejadian rendah. Amerika Serikat memiliki rata-rata sekitar 400 infections setiap tahun, hampir secara eksklusif di antara orang yang baru saja melakukan perjalanan ke negara berkembang.
Pencegahan juga dapat dibantu dengan vaksinasi terhadap bakteri, namun efektivitas ini telah dipertanyakan. Selain itu, terlihat bahwa ukuran inokulum besar dapat membanjiri kekebalan berkembang dan mengakibatkan penyakit.

Demam tifoid telah memainkan peran penting dalam sejarah. Patogen ini tumbuh subur di masyarakat berkembang atau daerah di mana bencana telah mengganggu sanitasi. Meskipun kejadian di Amerika Serikat adalah sangat rendah, wabah dan epidemi yang besar masih tetap dimungkinkan karena perjalanan di seluruh dunia dan operator ketidaktahuan penyakit. Pengembangan pengobatan antibiotik dan vaksin beberapa telah menyajikan kemungkinan pemberantasan di seluruh dunia. Sampai hal ini tercapai, namun, S. typhi dan demam tifoid karakteristiknya akan tetap menjadi ancaman bagi epidemi di masa depan.

1 comment:

  1. terimakasih nih pembahasannya...

    http://tokoonlineobat.com/obat-demam-tifoid-alami/

    ReplyDelete