MOHON MAAF BLOG SEDANG DALAM PENYETELAN TEMPLATE AGAR KAMI BISA LEBIH PROFESIONAL LAGI DALAM MEMBERIKAN INFO YANG ANDA BUTUHKAN, MOHON BERSABAR INI TIDAK BERLANGSUNG LAMA,TERIMA KASIH ATAS PENGERTIANNYA...
English French German Spain Italian Dutch Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Upah Minimum

Upah minimum adalah per jam, harian atau bulanan terendah remunerasi bahwa majikan secara hukum dapat membayar kepada pekerja. Ekuivalen, itu adalah yang terendah upah di mana pekerja dapat menjual tenaga kerja mereka. Meskipun upah minimum hukum yang berlaku di banyak yurisdiksi, perbedaan pendapat ada tentang manfaat dan kelemahan dari upah minimum.
Para pendukung upah minimum mengatakan bahwa hal itu meningkatkan standar hidup pekerja, mengurangi kemiskinan, dan memaksa perusahaan untuk menjadi lebih efisien. Para penentang mengatakan bahwa jika itu cukup tinggi untuk menjadi efektif, meningkatkan pengangguran, khususnya di antara pekerja dengan produktivitas yang sangat rendah karena kurangnya pengalaman atau cacat, sehingga merugikan pekerja kurang terampil dan mungkin tidak termasuk beberapa kelompok dari pasar tenaga kerja, selain itu kurang efektif dan lebih merusak bisnis daripada metode lain untuk mengurangi kemiskinan. 

Sejarah


upah minimum memiliki daya tarik sosial yang kuat, berakar pada kekhawatiran tentang kemampuan pasar untuk menyediakan ekuitas pendapatan bagi anggota dapat setidaknya dari angkatan kerja. Bagi sebagian orang, solusi yang jelas untuk masalah ini adalah untuk mendefinisikan kembali struktur upah politis untuk mencapai distribusi sosial lebih baik dari pendapatan. Dengan demikian, hukum upah minimum biasanya telah dinilai terhadap kriteria mengurangi kemiskinan.
Upah minimum wajib juga diusulkan sebagai cara untuk mengontrol proliferasi toko keringat di manufaktur industri. Toko-toko keringat mempekerjakan sejumlah besar perempuan dan pekerja muda, membayar mereka apa yang dianggap upah standar. Para pemilik sweatshop dianggap memiliki daya tawar yang tidak adil atas pekerja, dan upah minimum diusulkan sebagai sarana untuk membuat mereka membayar "cukup". Seiring waktu, fokus berubah untuk membantu orang, terutama keluarga, menjadi diri yang lebih memadai. Hari ini, hukum upah minimum mempengaruhi pekerja di paling rendah dibayar bidang ketenagakerjaan. 

Meskipun tujuan dari upah minimum secara luas diterima sebagai yang benar, ada ketidaksepakatan mengenai apakah besar upah minimum efektif dalam mencapai tujuannya. Dari saat diperkenalkan, hukum upah minimum telah sangat kontroversial secara politik, dan telah menerima banyak dukungan dari ekonom kurang dari dari masyarakat umum. Meskipun puluhan tahun pengalaman dan penelitian ekonomi, perdebatan tentang biaya dan manfaat dari upah minimum terus hari ini. 
Eksposisi klasik dari kekurangan upah minimum dalam mengurangi kemiskinan diberikan oleh George Stigler pada tahun 1946:
  • Pekerjaan dapat jatuh lebih dari sebanding dengan kenaikan upah, sehingga mengurangi pendapatan secara keseluruhan;
  • Sebagai sektor yang dibuka dari ekonomi menyerap pekerja dilepaskan dari sektor tertutup, penurunan upah di sektor tercakup dapat melebihi kenaikan upah pada yang tertutup;
  • Dampak upah minimum terhadap distribusi pendapatan keluarga mungkin negatif kecuali pekerjaan lebih sedikit tetapi lebih baik dialokasikan untuk anggota keluarga yang membutuhkan daripada, misalnya, remaja dari keluarga tidak miskin;
  • Melarang majikan untuk membayar kurang dari minimum setara dengan melarang pekerja menjual tenaga kerja mereka kurang dari upah minimum. Pembatasan hukum yang majikan tidak dapat membayar kurang dari upah undangkan setara dengan pembatasan hukum bahwa para pekerja tidak dapat bekerja sama sekali di sektor dilindungi kecuali mereka dapat menemukan majikan yang bersedia mempekerjakan mereka dengan upah itu.
Studi empiris langsung menunjukkan bahwa efek anti-kemiskinan di AS akan cukup sederhana, bahkan jika tidak ada efek pengangguran. Sangat sedikit upah rendah pekerja berasal dari keluarga miskin. Mereka terutama dipengaruhi oleh hukum upah minimum adalah remaja dan berketrampilan rendah betina dewasa yang bekerja paruh waktu, dan efek tingkat upah atas pendapatan mereka secara ketat sebanding dengan jam kerja mereka ditawarkan. Jadi, jika pasar hasil bagi berketrampilan rendah keluarga harus dilengkapi dengan cara sosial yang memuaskan, selain faktor tingkat upah juga harus dipertimbangkan. Kesempatan kerja dan faktor-faktor yang membatasi partisipasi pasar tenaga kerja harus diperhatikan juga.

Upah minimum hukum

Pertama berlaku di Selandia Baru pada tahun 1894,sekarang ada peraturan atau perjanjian kerja bersama yang mengikat tentang upah minimum di lebih dari 90% dari semua negara.
Tingkat upah minimum sangat bervariasi di seluruh wilayah hukum yang berbeda, tidak hanya dalam menetapkan jumlah tertentu uang (misalnya US $ 7,25 per jam di bawah hukum Federal AS, $ 9.04 di negara bagian Washington , dan £ 6.08 (bagi 21 baya +) di Inggris), tetapi juga dalam hal yang membayar periode (misalnya Rusia dan Cina menetapkan minimum bulanan) atau ruang lingkup cakupan. Beberapa wilayah hukum memungkinkan pengusaha untuk menghitung tips yang diberikan kepada pekerja mereka sebagai kredit terhadap tingkat upah minimum. 

upah minimum Informal

Kadang-kadang upah minimum ada tanpa hukum. Tekanan kustom dan ekstra-legal dari pemerintah atau serikat buruh dapat menghasilkan upah minimum de facto. Begitu juga opini publik internasional, dengan menekan perusahaan multinasional membayar upah pekerja Dunia biasanya ditemukan di negara industri lebih Ketiga. Situasi terakhir di Asia Tenggara dan Amerika Latin telah dipublikasikan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi ada dengan perusahaan di Afrika Barat pada pertengahan abad ke-20. Selimut tingkat upah minimum untuk semua industri juga dapat diatur sebagai persentase tetap dari PDB per kapita atau pajak penghasilan ambang bangsa.

Pertimbangan dalam menetapkan sebuah upah minimum awal

Di antara indikator yang dapat digunakan untuk menetapkan tingkat upah minimum awal adalah orang yang meminimalkan hilangnya pekerjaan sambil menjaga daya saing internasional. Di antaranya adalah kondisi ekonomi secara umum yang diukur dengan riil dan nominal produk domestik bruto, inflasi, ketersediaan tenaga kerja dan permintaan; tingkat upah, distribusi dan perbedaan; syarat kerja; pertumbuhan produktivitas, biaya tenaga kerja, biaya operasi bisnis, jumlah dan kecenderungan kebangkrutan; kebebasan ekonomi peringkat; standar hidup dan tingkat upah yang berlaku rata-rata.
Di sektor bisnis, kekhawatiran termasuk biaya peningkatan yang diharapkan dalam melakukan bisnis, ancaman terhadap profitabilitas, meningkatnya kadar pengangguran (dan berikutnya yang lebih tinggi pengeluaran pemerintah pada manfaat kesejahteraan menaikkan tarif pajak), dan mungkin knock-on efek untuk upah yang lebih berpengalaman pekerja yang mungkin sudah mendapatkan upah minimum baru hukum, atau sedikit lebih.
Di antara pekerja dan perwakilan mereka, pertimbangan politik berat sebagai pemimpin buruh berusaha untuk memenangkan dukungan dengan menuntut tingkat tertinggi mungkin.  kekhawatiran lainnya termasuk daya beli, pengindeksan inflasi dan jam kerja standar.
Di Amerika Serikat, upah minimum ditetapkan oleh Undang-Undang Standar Fair Labor tahun 1938 sengaja ditetapkan pada tingkat tinggi nasional untuk membuat teknologi rendah, upah rendah pabrik di Selatan usang.

Ekonomi dari upah minimum

Analisis penawaran dan permintaan dari jenis yang ditunjukkan dalam pengantar ekonomi arus utama buku teks menyiratkan bahwa dengan mandat lantai harga di atas upah keseimbangan, hukum upah minimum harus menyebabkan pengangguran  Hal ini karena lebih banyak orang bersedia bekerja pada tingkat upah yang lebih tinggi sementara jumlah yang lebih kecil dari pekerjaan akan tersedia pada upah yang lebih tinggi. Perusahaan dapat lebih selektif dalam mempekerjakan orang yang mereka sehingga paling terampil dan paling berpengalaman biasanya akan dikeluarkan.
. Menurut model yang ditunjukkan pada hampir semua buku teks pengantar pada ekonomi, meningkatkan upah minimum mengurangi kerja dengan upah minimum pekerja Salah satu buku tersebut mengatakan:
Jika upah minimum yang lebih tinggi meningkatkan tingkat upah pekerja tidak terampil di atas tingkat yang akan dibentuk oleh kekuatan pasar, jumlah pekerja tidak terampil yang dipekerjakan akan jatuh. Upah minimum akan biaya jasa (dan karena itu paling rendah upah) pekerja paling produktif keluar dari pasar. ... Hasil langsung dari undang-undang upah minimum secara jelas dicampur. Beberapa pekerja, kemungkinan besar mereka yang sebelumnya upah paling dekat dengan minimum, akan menikmati upah yang lebih tinggi. Hal ini dikenal sebagai "efek riak". Efek riak menunjukkan bahwa ketika Anda meningkatkan upah minimum upah semua orang lain akibatnya akan meningkat karena kebutuhan akan relativitas. (Formby, J., Bishop, J., dan Kim, H.. (2010) Pengaruh Redistributif dan Biaya-Efektivitas Meningkatkan Upah Minimum Federal.. Keuangan Tinjauan Umum, 38 (5), 585. Diperoleh 18 April 2012, dari ABI / INFORM Global (Dokumen ID: 2140268271)..) Lain-lain, terutama mereka dengan tingkat terendah prelegislation upah, akan bisa mendapatkan pekerjaan. Mereka akan didorong ke dalam jajaran menganggur atau keluar dari angkatan kerja. Beberapa berpendapat bahwa dengan meningkatkan upah minimum federal, bagaimanapun, perekonomian akan terpengaruh karena usaha kecil tidak mampu bersaing dengan kebutuhan untuk kemudian meningkatkan semua upah pekerja. (Belman, D., & Wolfson, P. (2010) Pengaruh diatur Meningkatkan Upah Minimum tentang Ketenagakerjaan dan Jam:.... Sebuah Analisis Dinamis Buruh, 24 (1), 1-25 Diperoleh April 18, 2012, dari ABI / INFORM Global (Dokumen ID: 1960232931).). 
Ini menggambarkan titik dengan diagram penawaran dan permintaan yang sama dengan yang di bawah.

Grafik arus utama konsepsi pasar tenaga kerja
Diasumsikan bahwa pekerja bersedia kerja selama berjam-jam lebih jika dibayar dengan upah yang lebih tinggi. Ekonom grafik hubungan dengan upah pada sumbu vertikal dan kuantitas (jam) tenaga kerja yang ditawarkan pada sumbu horisontal. Karena upah yang lebih tinggi meningkatkan kuantitas yang ditawarkan, pasokan tenaga kerja kurva miring ke atas, dan ditampilkan sebagai garis bergerak ke atas dan ke kanan. 
Biaya suatu perusahaan adalah fungsi dari tingkat upah. Diasumsikan bahwa semakin tinggi upah, semakin sedikit jam majikan akan menuntut dari karyawan. Ini karena, sebagai tingkat upah meningkat, menjadi lebih mahal bagi perusahaan untuk mempekerjakan pekerja dan perusahaan mempekerjakan pekerja lebih sedikit (atau mempekerjakan mereka selama berjam-jam lebih sedikit). Permintaan kurva tenaga kerja karena itu ditampilkan sebagai garis bergerak ke bawah dan ke kanan. 
Menggabungkan permintaan dan kurva penawaran tenaga kerja memungkinkan kita untuk menguji pengaruh upah minimum. Kita akan mulai dengan asumsi bahwa kurva penawaran dan permintaan tenaga kerja tidak akan berubah sebagai akibat dari peningkatan upah minimum. Asumsi ini telah dipertanyakan  Jika tidak ada upah minimum di tempat, pekerja dan pengusaha akan terus menyesuaikan kuantitas tenaga kerja yang ditawarkan sesuai dengan harga hingga kuantitas tenaga kerja yang diminta sama dengan kuantitas tenaga kerja yang ditawarkan, mencapai keseimbangan harga , di mana kurva penawaran dan permintaan berpotongan. Upah minimum berperilaku sebagai klasik harga dasar pada tenaga kerja. Standar teori mengatakan bahwa, jika diatur di atas harga ekuilibrium, lebih banyak tenaga kerja akan bersedia diberikan oleh pekerja dari akan dituntut oleh majikan, menciptakan kelebihan tenaga kerja, yaitu pengangguran. 
Dengan kata lain, ekonomi sederhana dan paling dasar mengatakan hal ini tentang komoditas seperti tenaga kerja (dan gandum, misalnya): Artifisial menaikkan harga komoditas cenderung menyebabkan pasokan untuk meningkatkan dan permintaan untuk itu untuk mengurangi. Hasilnya adalah surplus komoditi. Ketika ada surplus gandum, pemerintah membelinya. Karena pemerintah tidak menyewa kerja surplus, surplus buruh mengambil bentuk pengangguran, yang cenderung lebih tinggi dengan undang-undang upah minimum dibandingkan tanpa mereka. 
Jadi teori dasar mengatakan bahwa meningkatkan upah minimum membantu para pekerja yang upahnya dinaikkan, dan menyakiti orang yang tidak dipekerjakan (atau kehilangan pekerjaan) karena perusahaan mengurangi lapangan kerja. Tapi para pendukung terus upah minimum yang situasinya jauh lebih rumit dari teori dasar dapat menjelaskan.
Salah satu faktor rumit adalah mungkin monopsoni di pasar tenaga kerja, dimana majikan individu memiliki beberapa kekuatan pasar dalam menentukan upah yang dibayarkan. Jadi, setidaknya secara teoritis mungkin bahwa upah minimum dapat meningkatkan lapangan kerja. Meskipun majikan kekuatan pasar tunggal tidak mungkin ada di pasar tenaga kerja yang paling dalam arti tradisional ' kota perusahaan , 'memberikan informasi asimetris, mobilitas sempurna, dan' pribadi 'unsur transaksi tenaga kerja beberapa derajat penetapan upah kekuatan untuk paling perusahaan. 

Kritik dari "model buku teks"

Argumen bahwa upah minimum kerja penurunan didasarkan pada pasokan sederhana dan model permintaan dari pasar tenaga kerja. Sejumlah ekonom (misalnya Pierangelo Garegnani,  Robert L. Vienneau, dan Arrigo Opocher & Ian Steedman , membangun karya Piero Sraffa , berpendapat bahwa bahwa model, bahkan diberikan semua asumsi-asumsinya , secara logika tidak koheren. Michael Anyadike-Denmark dan Wyne Godley berpendapat, berdasarkan hasil simulasi, bahwa sedikit dari pekerjaan empiris dengan model buku teks merupakan tes berpotensi memalsukan, dan, akibatnya, bukti empiris hampir tidak ada untuk model tersebut. Graham Putih  berpendapat, sebagian berdasarkan Sraffianism, bahwa kebijakan fleksibilitas pasar tenaga kerja meningkat, termasuk pengurangan upah minimum, tidak memiliki "intelektual koheren" argumen dalam teori ekonomi.
Bidang Gary, Profesor Ekonomi Tenaga Kerja dan Ekonomi di Universitas Cornell , berpendapat bahwa standar "buku model" untuk upah minimum adalah "ambigu", dan bahwa argumen teoritis standar salah mengukur hanya pasar satu sektor. Fields mengatakan pasar dua sektor, di mana "para pekerja wiraswasta, pekerja layanan, dan pertanian biasanya dikecualikan dari upah minimum cakupan ... [dan dengan] satu sektor dengan upah minimum cakupan dan yang lainnya tanpa itu [dan mobilitas mungkin antara] dua, "adalah dasar untuk analisis yang lebih baik. Melalui model ini, Fields menunjukkan argumen teoritis yang khas menjadi ambigu dan mengatakan "prediksi diturunkan dari model buku pelajaran pasti tidak membawa ke kasus dua sektor Oleh karena itu,. Sejak sektor non-tertutup hampir ada di mana-mana, prediksi model buku pelajaran tidak bisa diandalkan ". 
Sebuah pandangan alternatif dari pasar tenaga kerja memiliki pasar tenaga kerja upah rendah dicirikan sebagai monopsonistis kompetisi dimana pembeli (pengusaha) memiliki signifikan lebih kekuatan pasar daripada penjual (pekerja). Monopsoni ini bisa menjadi hasil kolusi antara pengusaha disengaja, atau faktor naturalistik seperti pasar tersegmentasi, biaya pencarian, biaya informasi, mobilitas yang tidak sempurna dan 'pribadi' unsur pasar tenaga kerja. Dalam kasus seperti diagram di atas tidak akan menghasilkan kuantitas kliring tenaga kerja dan tingkat upah. Hal ini karena sementara pasokan tenaga kerja miring ke atas agregat akan tetap tidak berubah, daripada menggunakan kurva permintaan tenaga kerja menurun ditunjukkan pada diagram di atas, pengusaha monopsonistis akan menggunakan kurva curam miring ke bawah sesuai dengan pengeluaran marjinal untuk menghasilkan persimpangan dengan kurva penawaran dihasilkan dalam tingkat upah lebih rendah daripada akan menjadi kasus dalam persaingan. Juga, jumlah tenaga kerja dijual juga akan lebih rendah dari alokasi yang optimal kompetitif.
Kasus seperti itu adalah jenis kegagalan pasar dan menghasilkan pekerja yang dibayar kurang dari nilai marjinal mereka. Di bawah asumsi monopsonistis, sebuah upah minimum ditetapkan secara tepat bisa meningkatkan baik upah dan lapangan kerja , dengan tingkat optimal yang sama dengan produktivitas marjinal tenaga kerja.  Pandangan ini menekankan peran upah minimum sebagai peraturan pasar kebijakan yang mirip dengan antitrust kebijakan , sebagai lawan dari "ilusi makan siang gratis "untuk pekerja upah rendah.
Lain upah minimum alasan untuk tidak dapat mempengaruhi pekerjaan di industri tertentu adalah bahwa permintaan untuk produk karyawan produksi sangat inelastis; Sebagai contoh, jika manajemen terpaksa menaikkan upah, manajemen dapat lulus pada peningkatan upah untuk konsumen di bentuk harga yang lebih tinggi. Karena permintaan produk sangat inelastis, konsumen terus membeli produk dengan harga lebih tinggi dan jadi manajer tidak dipaksa untuk memberhentikan pekerja.
Tiga alasan lain yang mungkin upah minimum tidak mempengaruhi kerja diusulkan oleh Alan Blinder : upah yang lebih tinggi dapat mengurangi omset , sehingga biaya pelatihan; menaikkan upah minimum dapat "membuat diperdebatkan" potensi masalah merekrut pekerja dengan upah lebih tinggi dari pekerja saat ini; dan pekerja upah minimum mungkin mewakili seperti sebagian kecil dari biaya bisnis bahwa kenaikan tersebut terlalu kecil untuk masalah. Dia mengakui bahwa dia tidak tahu jika ini adalah benar, tetapi berpendapat bahwa "daftar menunjukkan bahwa seseorang dapat menerima temuan empiris baru dan masih menjadi ekonom kartu pembawa." 

Perdebatan konsekuensi

Berbagai kelompok memiliki ideologi besar, investasi politik, keuangan, dan emosional dalam isu seputar undang-undang upah minimum. Sebagai contoh, lembaga yang mengelola hukum memiliki kepentingan dalam menunjukkan bahwa "mereka" hukum tidak menciptakan pengangguran, seperti yang dilakukan serikat buruh, yang anggotanya 'pekerjaan dilindungi oleh undang-undang upah minimum. Di sisi lain dari masalah ini, upah rendah majikan seperti restoran membiayai Kebijakan Ketenagakerjaan Institute, yang telah merilis banyak penelitian menentang upah minimum.  Kehadiran kelompok-kelompok ini kuat dan faktor berarti bahwa perdebatan tentang masalah ini tidak selalu berdasarkan analisis memihak. Selain itu, adalah sangat sulit untuk memisahkan efek upah minimum dari semua variabel lain yang mempengaruhi pekerjaan.
Tabel berikut menyajikan argumen yang dibuat oleh mereka dan melawan hukum upah minimum:
Argumen yang mendukung Hukum Upah Minimum
Para pendukung upah minimum mengklaim memiliki efek:
  • Meningkatkan standar hidup untuk kelas paling miskin dan rentan dalam masyarakat dan meningkatkan rata-rata. 
  • Memotivasi dan mendorong karyawan untuk bekerja lebih keras
  • Merangsang konsumsi, dengan menempatkan lebih banyak uang di tangan masyarakat berpenghasilan rendah yang menghabiskan seluruh gaji mereka.
  • Meningkatkan etos kerja dari mereka yang berpenghasilan sangat sedikit, sebagai majikan menuntut kembali lebih dari biaya yang lebih tinggi mempekerjakan karyawan ini. 
  • Mengurangi biaya program-program kesejahteraan sosial pemerintah dengan meningkatkan pendapatan untuk terendah-bayar. 
  • Mendorong orang untuk bergabung tenaga kerja daripada mengejar uang melalui cara ilegal, misalnya, menjual obat ilegal 
  • Mendorong efisiensi dan otomasi industri. 
  • Menghapus pekerjaan membayar rendah, memaksa pekerja untuk melatih untuk, dan pindah ke, pekerjaan dengan gaji lebih tinggi. 
  • Meningkatkan pengembangan teknologi. Teknologi yang mahal yang meningkatkan efisiensi usaha adalah lebih menarik sebagai harga tenaga kerja meningkat. 
Argumen yang menentang Hukum Upah Minimum
Penentang klaim upah minimum memiliki efek ini:
  • Sebagai analog pasar kerja politik-ekonomi proteksi, itu tidak termasuk pesaing biaya rendah dari pasar tenaga kerja dan menghambat perusahaan dalam mengurangi biaya upah selama kemerosotan perdagangan. Ini menghasilkan berbagai industri-ekonomi inefisiensi.
  • Menyakitkan usaha kecil lebih dari bisnis yang besar.
  • Mengurangi kuantitas yang diminta pekerja, baik melalui pengurangan jumlah jam kerja oleh individu, atau melalui penurunan jumlah pekerjaan. 
  • Dapat menyebabkan harga inflasi sebagai bisnis mencoba untuk mengkompensasi dengan menaikkan harga barang yang dijual.
  • Manfaat beberapa pekerja dengan mengorbankan yang paling miskin dan paling produktif. 
  • Dapat mengakibatkan pengucilan kelompok-kelompok tertentu dari angkatan kerja. 
  • Perusahaan kecil dengan anggaran gaji terbatas tidak dapat menawarkan karyawan mereka yang paling berharga upah yang adil dan menarik atas pekerja tidak terampil dibayar minimum yang terlalu tinggi, dan melihat meningkatnya rintangan-biaya penambahan pekerja. 
  • Kurang efektif daripada metode lain (misalnya Kredit Pajak Penghasilan Earned ) untuk mengurangi kemiskinan, dan lebih merusak bisnis daripada metode lain. 
  • Menghambat pendidikan lebih lanjut di antara orang miskin dengan menarik orang untuk masuk pasar kerja.
  • Mendiskriminasikan, melalui harga keluar, pekerja kurang berkualitas (termasuk pendatang baru di pasar tenaga kerja, pekerja muda misalnya) dengan menjaga mereka dari mengumpulkan pengalaman kerja dan kualifikasi, maka berpotensi lulus upah yang lebih tinggi kemudian. (Ini mungkin menjadi alasan mengapa serikat pekerja untuk menekan upah minimum, yaitu untuk melindungi pekerja yang lebih tua pada pekerjaan dari persaingan yang lebih muda, pekerja lebih murah di pasar kerja, untuk suatu tingkat produktivitas.)
Pada tahun 2006, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO)  berpendapat bahwa upah minimum tidak dapat langsung dihubungkan dengan pengangguran di negara-negara yang telah menderita kehilangan pekerjaan. Pada bulan April 2010, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD)  merilis sebuah laporan mengatakan bahwa negara dapat mengentaskan pengangguran remaja dengan "menurunkan biaya mempekerjakan rendah terampil pemuda" melalui pelatihan upah sub-minimum. Sebuah penelitian dari negara bagian AS menunjukkan bahwa payrolls bisnis 'tahunan dan rata-rata tumbuh lebih cepat dan pekerjaan tumbuh pada tingkat yang lebih cepat di negara-negara dengan upah minimum.Studi ini menunjukkan korelasi, tetapi tidak mengklaim untuk membuktikan sebab-akibat.
Meskipun sangat ditentang oleh kedua komunitas bisnis dan Partai Konservatif ketika diperkenalkan pada tahun 1999, upah minimum diperkenalkan di Inggris tidak lagi kontroversial dan Konservatif terbalik oposisi mereka pada tahun 2000.  Sebuah tinjauan dampaknya tidak menemukan dampak yang jelas terhadap tingkat pekerjaan. Namun, harga di sektor upah minimum ditemukan telah meningkat secara signifikan lebih cepat daripada harga di sektor non-minimum upah, terutama dalam empat tahun setelah pelaksanaan upah minimum. 
Sejak diperkenalkannya upah minimum nasional di Inggris pada tahun 1999, dampaknya pada kerja adalah subjek penelitian yang luas dan observasi oleh Komisi Pay rendah. Komisi Pay Rendah menemukan bahwa, daripada membuat karyawan berlebihan, pengusaha telah mengurangi tingkat mereka mempekerjakan, jam pengurangan pegawai dan harga meningkat, dan telah menemukan cara untuk menyebabkan pekerja saat ini untuk menjadi lebih produktif (terutama perusahaan jasa).  Baik serikat buruh atau organisasi pengusaha kontes upah minimum, meskipun yang terakhir telah terutama dilakukan begitu berat sampai tahun 1999.

Studi empiris

Para ekonom tidak sepakat mengenai dampak terukur dari upah minimum di 'dunia nyata'. Ketidaksepakatan ini biasanya mengambil bentuk bersaing empiris tes dari elastisitas dari permintaan dan penawaran di pasar tenaga kerja dan sejauh mana pasar berbeda dengan efisiensi yang model dari persaingan sempurna memprediksi.
Para ekonom telah melakukan studi empiris pada berbagai aspek upah minimum, jelas termasuk: 
  • Pekerjaan efek, aspek yang paling sering dipelajari
  • Efek pada distribusi upah dan pendapatan antara para pekerja bergaji rendah dan lebih tinggi-bayar
  • Efek pada distribusi pendapatan di kalangan keluarga berpenghasilan rendah dan lebih tinggi berpenghasilan
  • Efek pada keterampilan pekerja melalui pelatihan kerja dan menunda pekerjaan untuk memperoleh pendidikan
  • Efek pada harga dan keuntungan
  • Efek pada on-the job training
Sampai pertengahan 1990, ada konsensus yang kuat di antara para ekonom, baik konservatif dan liberal, bahwa upah minimum mengurangi lapangan kerja, terutama di kalangan pekerja muda dan rendah keterampilan. Selain intuisi suplai-demand dasar, ada Sejumlah studi empiris yang mendukung pandangan ini. Sebagai contoh, Gramlich (1976) menemukan bahwa banyak manfaat pergi ke keluarga yang berpenghasilan lebih tinggi, dan khususnya remaja yang dibuat lebih buruk oleh pengangguran terkait dengan upah minimum.
Brown et al. (1983) mencatat bahwa studi deret waktu saat itu telah menemukan bahwa untuk kenaikan 10 persen pada upah minimum, terjadi penurunan dalam pekerjaan remaja 1-3 persen. Namun, untuk efek pada tingkat pengangguran remaja, studi menunjukkan variasi yang lebih luas dalam perkiraan mereka, dari nol sampai lebih dari 3 persen. Berbeda dengan sosok pasokan / permintaan sederhana di atas, itu umum ditemukan bahwa remaja menarik diri dari angkatan kerja dalam menanggapi upah minimum, yang menghasilkan kemungkinan pengurangan yang sama dalam pasokan maupun permintaan tenaga kerja minimal lebih tinggi upah dan karenanya tidak berdampak pada tingkat pengangguran. Menggunakan berbagai spesifikasi dari persamaan kerja dan pengangguran (menggunakan kuadrat terkecil biasa vs umum kuadrat terkecil prosedur regresi, dan spesifikasi linier vs logaritmik), mereka menemukan bahwa peningkatan 10 persen dalam upah minimum menyebabkan penurunan 1 persen pada remaja pekerjaan, dan tidak ada perubahan dalam tingkat pengangguran remaja. Studi ini juga menemukan peningkatan kecil, tetapi secara statistik signifikan, pengangguran untuk orang dewasa berusia 20-24.
Wellington (1991) diperbarui Brown et al 's penelitian. Dengan data melalui 1986 untuk memberikan perkiraan baru yang mencakup periode ketika nilai (yaitu, disesuaikan dengan inflasi) yang nyata dari upah minimum menurun, karena tidak meningkat sejak 1981. Dia menemukan bahwa peningkatan 10% dalam upah minimum menurunkan kerja remaja absolut sebesar 0,6%, dengan tidak berpengaruh pada tingkat remaja atau dewasa muda pengangguran. 
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa efek pengangguran kecil kenaikan upah minimum didominasi oleh faktor lain.  Di Florida, di mana para pemilih menyetujui peningkatan pada tahun 2004, sebuah studi lanjutan komprehensif menegaskan ekonomi yang kuat dengan pekerjaan meningkat di atas tahun-tahun sebelumnya di Florida dan lebih baik dari di AS secara keseluruhan. 
Ketika datang untuk on-the-job training, beberapa orang percaya kenaikan upah diambil dari biaya pelatihan. Sebuah studi 2001 empiris menemukan bahwa "tidak ada bukti bahwa upah minimum mengurangi pelatihan, dan sedikit bukti bahwa mereka cenderung untuk meningkatkan pelatihan." 

Card dan Krueger

Pada tahun 1992, upah minimum di New Jersey meningkat dari $ 4,25 ke $ 5,05 per jam (peningkatan 18,8%) sedangkan negara bagian yang berdekatan dari Pennsylvania tetap di $ 4.25. David Card dan Alan Krueger mengumpulkan informasi tentang restoran cepat saji di New Jersey dan Pennsylvania timur dalam upaya untuk melihat apa efek peningkatan ini telah di pekerjaan dalam waktu New Jersey. Teori ekonomi dasar akan tersirat bahwa kerja relatif seharusnya menurun di New Jersey. Card dan Krueger disurvei pengusaha sebelum kenaikan April 1992 New Jersey, dan sekali lagi pada November-Desember 1992, meminta manajer untuk data pada tingkat staf penuh waktu setara dengan restoran mereka kedua kali.Berdasarkan data dari tanggapan pengusaha , penulis menyimpulkan bahwa kenaikan upah minimum meningkat pekerjaan di restoran New Jersey. 
Card dan Krueger diperluas pada artikel ini awal tahun 1995 Mitos buku mereka dan Pengukuran: Ekonomi Baru dengan Upah Minimum. Mereka berpendapat bahwa efek negatif dari pekerjaan hukum upah minimum yang minimal jika tidak tidak ada. Misalnya, mereka melihat kenaikan upah minimum 1992 di New Jersey, kenaikan upah minimum 1988 di California, dan 1990-91 kenaikan upah minimum federal. Selain temuan mereka sendiri, mereka reanalyzed studi sebelumnya dengan data diperbarui, umumnya menemukan bahwa hasil yang lebih tua dari efek negatif lapangan kerja tidak tahan dalam dataset yang lebih besar.
Kritik, bagaimanapun, berpendapat bahwa penelitian mereka itu cacat. Menyusul upaya memverifikasi klaim meminta kartu gaji dari majikan untuk memverifikasi pekerjaan, dan menemukan bahwa kenaikan upah minimum diikuti dengan penurunan dalam pekerjaan. Di sisi lain, penilaian terhadap data yang dikumpulkan dan dianalisis oleh David Neumark dan William Wascher awalnya tidak bertentangan dengan Kartu / Krueger hasil,  tetapi dalam versi yang lebih baru diedit mereka menemukan bahwa himpunan sampel yang sama umum melakukan peningkatan pengangguran. Kenaikan upah 18,8% mengakibatkan "[statistik] tidak signifikan-meskipun hampir selalu negatif" efek kerja.
Penjelasan lain yang mungkin mengapa hukum upah minimum saat ini tidak dapat mempengaruhi pengangguran di Amerika Serikat adalah bahwa upah minimum diatur dekat dengan titik ekuilibrium untuk pekerja rendah dan tidak terampil. Jadi dengan tidak adanya hukum upah minimum pekerja tidak terampil akan dibayar sekitar jumlah yang sama. Namun, peningkatan di atas ini titik ekuilibrium mungkin bisa membawa pengangguran meningkat bagi para pekerja rendah dan tidak terampil.

Reaksi terhadap Card dan Krueger

Beberapa ekonom terkemuka seperti Kevin M. Murphy dan pemenang Nobel Gary Becker tidak menerima Kartu / Krueger hasil, sementara beberapa yang lain, seperti pemenang Hadiah Nobel Paul Krugman  dan Joseph Stiglitz , menerima mereka.
Menurut ekonom Donald Deere ( Texas A & M ), Kevin Murphy ( Universitas Chicago ), dan Finis Welch (Texas A & M), Kartu dan kesimpulan Krueger yang bertentangan dengan "akal sehat dan penelitian masa lalu". Mereka menyimpulkan: 
Masing-masing dari empat penelitian memeriksa bagian yang berbeda dari hubungan upah / kerja minimum. Tiga dari mereka menganggap keadaan tunggal, dan dua dari mereka melihat hanya segelintir perusahaan dalam satu industri. Dari Kartu temuan terisolasi dan Krueger melukiskan gambaran besar dimana upah minimum meningkat tidak menurun, dan dapat meningkatkan, pekerjaan. Pandangan kami adalah bahwa ada sesuatu yang salah dengan gambar ini. Meningkat buatan dalam harga buruh kasar pasti menyebabkan berkurangnya lapangan kerja mereka; kebijaksanaan konvensional tetap utuh.
Pemenang Nobel James M. Buchanan menanggapi Card dan studi Krueger di Wall Street Journal, dengan alasan: 
Tidak ada ... ekonom menghargai diri sendiri akan mengklaim bahwa peningkatan kerja kenaikan upah minimum. Klaim seperti itu, jika serius maju, menjadi setara dengan penyangkalan bahwa ada konten ilmiah bahkan minimal di bidang ekonomi, dan bahwa, karena itu, ekonom bisa melakukan apa-apa selain menulis sebagai advokat untuk kepentingan ideologi. Untungnya, hanya sedikit ekonom yang bersedia membuang selama pengajaran dua abad, kami belum menjadi sebuah perkumpulan kamp-berikut pelacur.
Alan Krueger menjawab dalam The Washington Post:
Lebih dipertaruhkan di sini dari upah minimum - metodologi analisis kebijakan publik juga menjadi permasalahan. Beberapa ekonom, seperti James Buchanan, telah cukup menolak gagasan bahwa pandangan mereka mengenai teori ekonomi mungkin bisa dibuktikan salah oleh data.
Pemenang Nobel Paul Krugman, berpendapat mendukung hasil Card dan Krueger, yang menyatakan bahwa Kartu dan Krueger;
... tidak menemukan bukti bahwa upah minimum meningkat di kisaran bahwa Amerika Serikat memiliki pengalaman menyebabkan kehilangan pekerjaan. Pekerjaan mereka telah diserang karena tampaknya bertentangan Econ 101 dan karena itu ideologis mengganggu bagi banyak orang. Namun telah berdiri sangat baik untuk tantangan berulang, dan kasus baru mengkonfirmasikan hasilnya tetap masuk

Neumark dan Wascher

Dalam buku 2008, David Neumark dan William L. Wascher dijelaskan analisis mereka terhadap studi tentang upah minimum, dari beberapa negara untuk jangka waktu lebih dari 50 tahun (tapi terutama dari tahun 1990 dan seterusnya). Menurut Neumark dan Wascher , sebagian besar studi menunjukkan efek negatif bagi upah minimum; efek-efek positif menunjukkan sedikit, dipertanyakan, dan tidak proporsional dibahas.
Berdasarkan penelitian yang diterbitkan mereka menganggap, Neumark dan Wascher menyimpulkan bahwa upah minimum tidak kebijakan sosial yang baik. Mereka menekankan tiga kesimpulan: Pertama, sambil mengakui Card dan Krueger, mereka menemukan bahwa penelitian sejak awal 1990-an sudah sangat menunjuk sebuah "pengurangan kesempatan kerja bagi para pekerja berketerampilan rendah dan langsung terpengaruh." Kedua, mereka menemukan beberapa bukti bahwa upah minimum adalah berbahaya bagi keluarga miskin, dan "hampir tidak ada bukti" yang membantu mereka. Ketiga, mereka menemukan bahwa upah minimum menurunkan upah pekerja dewasa muda yang mengalaminya, dengan mengurangi tingkat akhir mereka pendidikan.

statistik meta-analisis

Beberapa peneliti telah melakukan statistik meta-analisis dari efek kerja dari upah minimum. Pada tahun 1995, Card dan Krueger dianalisis sebelumnya 14 seri-studi tentang upah minimum dan menyimpulkan bahwa ada bukti yang jelas tentang bias publikasi (mendukung studi yang menemukan efek kerja statistik signifikan negatif). Mereka menunjukkan bahwa studi selanjutnya, yang memiliki lebih banyak data dan kesalahan standar lebih rendah, tidak menunjukkan peningkatan yang diharapkan dalam t-statistik (hampir semua studi memiliki t-statistik dari sekitar dua, tepat di atas tingkat signifikansi statistik di. 05 tingkat). Meskipun dakwaan metodologis serius, lawan dari upah minimum diabaikan masalah ini, seperti Thomas C. Leonard mencatat, ". Keheningan yang cukup memekakkan telinga"
Pada tahun 2005, TD Stanley menunjukkan bahwa hasil Card dan Krueger bisa menandakan baik bias publikasi atau tidak adanya efek upah minimum. Namun, dengan menggunakan metodologi yang berbeda, Stanley menyimpulkan bahwa ada bukti dari bias publikasi, dan koreksi bias ini menunjukkan ada hubungan antara upah minimum dan pengangguran.  Pada tahun 2008, Hristos Doucouliagos dan TD Stanley melakukan meta-analisis yang sama dari 64 studi AS pada dis-kerja efek dan menyimpulkan bahwa klaim awal Card dan Krueger dari bias publikasi masih benar. Selain itu, mereka menyimpulkan, "Setelah ini pilihan publikasi dikoreksi, bukti sedikit atau tidak ada hubungan negatif antara upah minimum dan sisa-sisa pekerjaan." 

Survei para ekonom

Sampai 1990-an, ekonom umumnya sepakat bahwa meningkatkan upah minimum mengurangi pekerjaan. Konsensus ini melemah ketika beberapa dipublikasikan dengan baik studi empiris menunjukkan sebaliknya, meskipun orang lain membenarkan pandangan asli. Konsensus saat ini, jika ada, adalah bahwa peningkatan upah minimum memiliki, paling buruk, efek negatif yang kecil. 
Menurut sebuah artikel 1978 di American Economic Review , 90 persen dari ekonom yang disurvei setuju bahwa upah minimum meningkatkan pengangguran di antara para pekerja berketrampilan rendah.
Sebuah survei tahun 1992 oleh dipublikasikan dalam jurnal yang sama mengungkapkan 79% dari ekonom sepakat bahwa upah minimum meningkatkan pengangguran di antara pekerja muda dan tidak terampil. 
Sebuah survei tahun 2000 oleh Dan Fuller dan Geide-Stevenson Doris laporan bahwa dari sampel 308 American Association Ekonomi ekonom, 45,6% sepenuhnya setuju dengan pernyataan, "meningkatkan upah minimum pengangguran di antara pekerja muda dan tidak terampil", 27,9% setuju dengan provisos, dan 26,5% tidak setuju. Para penulis studi ini juga reweighted data dari sampel 1990 untuk menunjukkan bahwa pada saat itu 62,4% dari ekonom akademis setuju dengan pernyataan di atas, sedangkan 19,5% setuju dengan provisos dan 17,5% tidak setuju. Mereka menyatakan bahwa penurunan pada konsensus mengenai pertanyaan ini adalah "mungkin" karena Card dan Krueger perdebatan penelitian dan selanjutnya.
Sebuah survei serupa pada tahun 2006 oleh Robert Whaples disurvei anggota PhD dari American Economic Association . Whaples menemukan bahwa 37,7% dari responden mendukung peningkatan upah minimum, 14,3% ingin itu ditempatkan di tingkat saat ini, 1,3% menginginkannya menurun, dan 46,8% ingin sepenuhnya dihilangkan.
Survei para ekonom tenaga kerja telah menemukan pemecahan yang tajam pada upah minimum. Fuchs et al. (1998) yang disurvei ekonom tenaga kerja di 40 universitas terkemuka penelitian di Amerika Serikat pada berbagai pertanyaan pada musim panas 1996. 65 responden mereka hampir merata dibagi ketika ditanya apakah upah minimum harus ditingkatkan. Mereka berpendapat bahwa pandangan kebijakan yang berbeda tidak terkait dengan pandangan tentang apakah menaikkan upah minimum akan mengurangi kerja remaja (median ekonom mengatakan akan ada pengurangan 1%), tetapi pada perbedaan nilai seperti redistribusi pendapatan. Daniel B. Klein dan Stewart Dompe menyimpulkan, berdasarkan survei sebelumnya, "adalah tingkat rata-rata dukungan untuk upah minimum agak lebih tinggi di kalangan ekonom tenaga kerja dari antara anggota AEA."
Pada tahun 2007, Klein dan Dompe melakukan survei non-anonim pendukung dari upah minimum yang telah menandatangani "Naikkan Upah Minimum" pernyataan yang diterbitkan oleh Institut Kebijakan Ekonomi . Mereka menemukan bahwa mayoritas ditandatangani dengan alasan bahwa itu ditransfer pendapatan dari majikan terhadap pekerja, atau menyamakan kedudukan daya tawar antara mereka dalam pasar tenaga kerja. Selain itu, mayoritas dianggap dampak-dampak menjadi kelemahan potensi sedang hingga peningkatan mereka mendukung.

Alternatif

Para ekonom dan komentator politik lainnya telah mengusulkan alternatif terhadap upah minimum. Mereka berpendapat bahwa pilihan ini akan mengatasi masalah kemiskinan lebih baik dari upah minimum, karena akan bermanfaat bagi populasi yang lebih luas dari penerima upah rendah, tidak menyebabkan pengangguran apapun, dan mendistribusikan biaya banyak daripada berkonsentrasi pada majikan pekerja upah rendah.

Dasar penghasilan

Sebuah penghasilan dasar (atau pajak penghasilan negatif ) adalah suatu sistem jaminan sosial , yang secara berkala memberikan setiap warga negara dengan sejumlah uang yang cukup untuk hidup. Kecuali kewarganegaraan, penghasilan dasar adalah sepenuhnya tanpa syarat. Tidak ada tes berarti, dan paling kaya serta warga miskin akan menerimanya. Sebuah pendapatan dasar sering diajukan dalam bentuk dividen warga negara (pembayaran transfer dari pemerintah). Para pendukung berpendapat bahwa pendapatan dasar yang didasarkan pada dasar pajak yang luas, akan lebih efisien secara ekonomi, sebagai upah minimum secara efektif memberlakukan pajak bertingkat tinggi pada majikan, menyebabkan kerugian dalam efisiensi .
Pada tahun 1968 James Tobin , Paul Samuelson , John Kenneth Galbraith dan ekonom lain 1.200 menandatangani dokumen menyerukan Kongres AS untuk memperkenalkan pada tahun itu sebuah sistem jaminan pendapatan dan suplemen. Kedua Tobin dan Samuelson juga datang menentang minimum upah. Dalam kampanye presiden 1972, Senator George McGovern menyerukan 'demogrant' yang sangat mirip dengan penghasilan dasar. 
Pemenang Hadiah Nobel di bidang Ekonomi yang sepenuhnya mendukung penghasilan dasar termasuk Herbert A. Simon ,  Friedrich Hayek ,  Robert Solow ,  Milton Friedman ,  Jan Tinbergen ,  James Tobin dan James Meade . 

Dijamin penghasilan minimal

Sebuah pendapatan minimum yang dijamin adalah sistem lain yang diusulkan penyediaan kesejahteraan sosial . Hal ini mirip dengan penghasilan dasar atau sistem pajak penghasilan negatif, kecuali bahwa biasanya bersyarat dan dikenakan tes berarti. Beberapa proposal juga menetapkan kesediaan untuk berpartisipasi dalam pasar tenaga kerja , atau kesediaan untuk melakukan pelayanan masyarakat . 

kredit pajak Refundable

Sebuah kredit pajak dikembalikan adalah suatu mekanisme dimana sistem pajak dapat mengurangi pajak yang harus dibayar oleh rumah tangga di bawah nol, dan menghasilkan pembayaran bersih kepada pembayar pajak di luar pembayaran mereka sendiri ke dalam sistem pajak. Contoh kredit pajak dikembalikan termasuk kredit pajak penghasilan yang diterima dan tambahan pajak kredit anak di AS, dan kredit pajak bekerja dan kredit pajak anak di Inggris. Sistem seperti ini sedikit berbeda dari pajak penghasilan negatif , dalam hal kredit pajak dikembalikan biasanya hanya dibayarkan kepada rumah tangga yang telah mendapatkan setidaknya penghasilan.
Di Amerika Serikat, memperoleh tingkat pendapatan kredit pajak, juga dikenal sebagai EITC atau EIC, bervariasi oleh negara-ada pula yang dikembalikan sementara negara lainnya tidak memperbolehkan kredit pajak dikembalikan.  Program EITC federal telah diperluas oleh sejumlah termasuk presiden Jimmy Carter, Ronald Reagan, George HW Bush, dan Bill Clinton.  Pada tahun 1986, Presiden Reagan dijelaskan EITC sebagai "anti kemiskinan terbaik, keluarga pro-terbaik, pekerjaan terbaik penciptaan ukuran untuk keluar dari Kongres ". Kemampuan kredit pajak pendapatan yang diperoleh untuk memberikan manfaat moneter yang lebih besar untuk pekerja miskin dari peningkatan upah minimum dan dengan biaya lebih rendah kepada masyarakat didokumentasikan dalam sebuah laporan 2007 oleh Kantor Anggaran Kongres . 

Perundingan bersama

Jerman,  Italia, Swedia dan Denmark adalah contoh negara-negara berkembang di mana tidak ada upah minimum yang dibutuhkan oleh undang-undang. Sebaliknya, standar upah minimum di berbagai sektor ditetapkan oleh perundingan bersama .

No comments:

Post a Comment

Post a Comment